Abis Nonton Film Hangout! [No Spoiler & Bit Review]

Oke, jadi kali ini gua bakal ngebahas sedikit pengalaman gua pas nonton film Radit, HANGOUT! 23 Desember kemarin, gua nonton rame-rame di bioskop yang udah paling top di Jatinangor. Gua sebenernya udah nontonin dan ngikutin terus RVLOG nya Radit tentang film ini. Gua juga tau sedikit tentang perfilman, dan gua nemuin hal yang menurut gua sedikit ‘aneh’ bagi perfilman [menurut gua loh ya!] Langsung aja dah!

LOCATION & TRANSISINYA

Kalo kalian nontonin RVLOG, kalian bakal tau kalo mereka syuting di beberapa tempat. Seinget gua ada pelabuhan, pulau, kafe-kafe, gedung gak keurus, gunung Halimun dan hutan buatan IPB (sifor, c4, cifore – whatever dibacanya apaan). Kalo kalian coba ngebayangin, looks di setiap location itu berbeda. Pantai & pelabuhan ada ciri khasnya, itu laut. Hutan buatan & gunung Halimun ada ciri khasnya, ya hutan pohon lebat gitu. Sejak ngikutin RVLOG dari awal gua berpikir kalo Radit bakal ngajak semua cast datang ke Pulau, trus pindah ke gunung (dengan lokasi yang berbeda dan transisinya semacem literally ‘ayok kita ke gunung, terus nyebrang ke pulau lain, and so and so so). BUT, fak ini keren banget.

Radit ngebuat penonton ngerasa kalo di pulau tersebut memang ada gunungnya dan bukan di gunung Halimun. Radit gunain transisi yang simple dari pulau ke gunung. Simple but fu*king WOW. Dia cuma ngasih look pantai, trus cast outframe, trus cast inframe lg (DAN UDAH DI LOKASI HUTAN IPB DENGAN LATAR DANAU BUATANNYA YANG SEOLAH MEREKA MASIH DI DEKET PANTAI), trus jalan-jalan sedikit di hutan dan sampe deh di villa (GUNUNG HALIMUN). Mungkin sedikit norak bagi gua, but untuk amatiran movie-maker kaya gua, itu hal yang apik untuk dipelajari.

RULES GARIS IMAJINER

Oke, jadi gua bakal sedikit jelasin tentang rules sinematografi yang ini sedikit dan sepemahaman gua ya! Jadi garis imajiner / imajiner itu semacem panduan shot [movement objek/cast] yang dijaga supaya gak bikin viewer bingung. Misal, ketika nonton bola, tim A ada di sisi kiri kamera dan tim B ada di sisi kanan. Ketika kamera tiba-tiba berpindah ke sisi seberang kamera awal, maka tim A bakal ada di sisi kanan kamera dan tim B sebaliknya. Nah ini bakal bikin bingung penonton yang memang memperhatikan tentang imajiner. Penonton bakal ngira “wah udah ganti babak nih?” [karena udah change side kedua timnya]

Balik lagi ke Film Hangout! Jadi di suatu scene [nyebrangin jembatan], segerombolan cast jalan rame-rame dengan movement dari tengah kamera[layar] menuju ke kanan bawah kamera[layar]. Kebayang? Jadi kalo digambarin, para cast geraknya dari kiri ke kanan layar kamera. Trus, shot selanjutnya [setelah di cut], tiba-tiba para cast inframe dari kanan kamera ke kiri kamera. Ini kalo orang yang kurang merhatiin bakalan bilang “Lah ini pemain perasaan baru dateng deh, kok sekarang udah pulang aja?” Karena penonton-penonton itu ngerasa dia dateng dari kiri ke kanan, tapi shot berikutnya udah dari kanan ke kiri, walau gua rasa continuity nya masih dapet. Ok, next!

BRAND REPLACEMENT

Gua jelasin dikit lagi ya, sekali lagi, SEPEMAHAMAN GUA. Brand replacement itu kayak, film-maker try to show brand that may sponsored their project. Film-maker bakalan naro sponsor mereka di dalam adegan, baik properti, spelling verbal, atau apapun lah, pokoknya yang nunjukkin satu brand. Sorry banget gua gak ngeh apa emang brand-brand yang nanti gua sebutin memang menjadi sponsor Hangout atau bukan, tapi yang jelas gua ngeliat adegan-adegan itu sebagai brand replacement.

Nah, pertama kalo kalian nonton dan perhatiin [di trailernya juga ada sih] ada pas Radit ngomong “Hmm tanggal 23 gua ada jadwal ya?”. Radit emang awalnya nutupin logo handphone yang dia pake. Cuma, beberapa detik kemudian, jarinya menghindar dan muncullah brand apel kegigit, a.k.a Apple iPhone. Next, saat scene di Hutan [gua lupa castnya siapa] dia sempet ngomongin tentang satu brand. Adegan ini ketika dia kesel karena sepatunya keinjek oleh cast lain dan dia nyebut “Ini sepatu mahal loh, untung yang sepatu kiri enggak keinjek!” Yak, yang dia sebut, brand LV, Lous Vuitton, Vitong, Vuittong, apalah tulisannya, pokoknya dia nyebut brand itu. Selanjutnyah! Jelas di trailer pun udah keliatan tentang vlogger asal malang, Bayu SKAK. Saat di trailer om Muchus meninggal pas makan, di shot kameranya si bayu, dan tertulis jelas merek….. Canon. Daaan, masih banyak lagi sebenernya branding-branding di dalem film ini, ada nyenggol tentang GGS, AADC2, ada lagi pastinya tentang YouTube, jelas!

SOME DETAILS THAT I THOUGHT HMM, AGAK GIMANA GITU.

Nah, karena gua tertarik dengan film, sinematografi, dan Hangout, gua sedikit banyak merhatiin tentang details! Pertama, kamera bayu, di scene ketika dia record seorang cast lagi baca peta, dan dia sebelumnya lagi nge vlog dengan layar menghadap dia. Bayu memutar kamera ke peta, dengan layar menghadap ke peta. BUT next shot, digambarin ada tangan bayu, peta, DAN satu miss menurut gua, layarnya tiba-tiba udah berbalik ke arah Bayu [padahal di shot sebelumnya masih jelas layar itu belum diputer dan masih mengarah ke peta]. Kedua, ini sebenernya gua yang kurang perhatiin alur apa gimana ya, tapi ya baca aja. Jadi Bayu sempet baru nyalain kamera dan start ngevlog dengan gaya nya. Setelah adegan itu, dia pindah ke satu kamar dan layar bioskop seolah rekaman bayu saat dia lagi ngevlog saat itu. Tapi anehnya menurut gua, dia itu baru start ngevlog mungkin itungan menit lah ya, tapi! di kameranya tertulis udah 44 sekian menit [dan selama gua megang kamera, kalo ngerecord sepaham gua gabisa di pause… dan kalo memang ada timecode nya pasti dia countdown ke kapasitas memori yang tersisa, bukan malah countup seolah gabungan file video kita *halah countup*. Ketiga, nah ini temen gua yang nyadar, karena saat itu  gua rasa udah mau akhir-akhir dan gua kurang merhatiin sinematografinya dan malah asik deg-degan nonton filmnya, hmm! Jadi menurut temen gua, ada miss detail tentang luka dari 2 orang tersisa di pulau itu [kalo ditambah pembunuhnya berarti jadi 3 orang ya gengs]. Kata temen gua, awalnya luka itu ada di tengah telapak tangan, tapi pas udah ganti shot berkali-kali, tiba-tiba luka itu berubah malah ke antara jari telunjuk dan middle finger, yak jari fak. Karena gua gak merhatiin… ya gua gabisa bahas lebih dalem tentang ini, hmm.

THE OVERALLLLLLLL REVIEW

YAKK pada akhirnya gua cuma mau ngomong kalo film ini truly recommended dan fresh banget. Film ini film pertama Radit yang gak berbau cinta menyemenye tai kucing, dan genre nya cukup funny namanya, Thriller Comedy, baru denger, atau memang gua kudet? Ok, abaikan. Plot ceritanya enak, flow like the air & water. Twistnya dapet banget! Misterinya bikin kita nebak ‘Wah ini fix si A yang bunuh, eh tapi kok B gitu ya? Kayaknya si C sih ini” dan ternyata pembunuhnya adalah si D. Kan kampret. BUT beneran recommended, apalagi kalo kalian nonton bareng sahabat, temen deket, gebetan. Pacar gausah disebut, tengkyu. Di akhir film ada moral yang bener-bener harus kalian pegang untuk para sahabat kalian. Langsung aja tonton biar gak uhuhu penasaran cmiwiw.

Finally kelar ini ala-ala review dan overview dan overall apalah itu, big thanks. Hatur thankyou. Maap kalo lu rasa ini spoiler, gua udah coba nutupin serapet-rapetnya.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s