Nonton ‘Cek Toko Sebelah’! [No Spoiler & Bit Review]

YAK CEKSOUND CEKSOUND, Wokeh! Gua bakal sedikit review [gak review juga si] ya pokoknya menyathakan [cie] impression gua pas nonton ini pelem. Gua nulis post ini pas bener abis nonton film ntu. Jadi, masih fresh dan ya simak weh.

SINOPSIS ALA GUA [Gua gabaca dan gatau sinopsis aslinya]

Yak, jadi gua akan ngerangkum filmnya lewat sinopsis ala gua aja yak. Kalo mau detailnya ya tonton lah bioskop, hee. Jadi gini :

Dua orang anak dari keturunan Cina yang sering berselisih satu sama lain pada akhirnya harus bekerja sama membahagiakan orang tua tunggalnya dengan mempertahankan sebuah toko sembako, sementara masing-masing pasangan dari anak mereka memiliki konflik sendiri dengan orangtua dari dua orang anak tersebut. Siapakah yang akan mempertahankan toko tersebut? Kukingkang ceksound. #marinonton

Jadi, kalo dibaca-baca alurnnya [tonton trailer bre!] ada 2 anak, yang satu modern yang satu [hm, ya agak gimana ya]. Salah satu dari anak itu ada yang dipercaya untuk nerusin toko orangtuanya karena anak yang satu lagi soalnya ada konflik batin gitu dah. Tapi karena kepentingan si anak yang modern, dia gabisa menuhin keinginan bapaknya, sampe bapaknya harus sakit-sakitan. Truuuuus film berlanjut, sampe waktu menyatukan kedua anak itu [uhuy ehem kiw]. Dan ujung-ujungnya bapaknya sehat kembali dan udah gak selek sama itu anak. Daaaaaaaan, udeh lu tonton aja filmnya.

Review, ea.

Kalo gua liat dari alurnya, ini cerita setengah ketebak, setengah enggak. Mungkin macem FTV gitu ya kalo gua liat, jadi ada drama-drama gitu. Kalo diliat dari aktornya, disini banyak dan hampir semua dipake orang orang standup comedy, Dodit, Yuda Keling, Arafah, dkk dah. Menurut gua ini salah satu cara Ernest nge-rebranding standup comedy yang di Indonesia gua lihat mulai turun hype-nya. Laluw, ada lagi yang asik dan pinter dari Ernest, dia memperhatikan detail amat sangat yeay. (?) Dia bisa menggambarkan suasana toko sembako dengan begitu bagus, mulai dari barang jualan dan props pendukung [baju-baju plesetan barang, misal : kopikoh (Kopiko), rokok A-mis (A-Mild), lae-lae (Ale-Ale), dkk. mungkin merek-merek itu gak sponsorin, hee]

Nah, yang paling gua tunggu adalah brand replacement, di setiap film sih. Jadi di sini sempet di branding itu tentang Canon 6D sama iPhone. Selain ituw semuah, ada minus yang gua rasa sendiri. Gua gatau dah yang lain gimana, inimah yang gua rasa aja. Dari ceritanya, ada mix comedy sama drama sama sedih-sedih gitu. Cuma yang gua gasuka.. switch moodnya kecepetan. Contoh aja dari scene ke sekian setelah menengok sang Mama, itu moodnya pas gua lagi dapet banget sedihnya. Tapi tiba-tiba si kampret tukang makanan langsung bikin ketawa. Sama tentang music scoring, gua rasa ada beberapa scene yang kurang pas. Mulai dari jeda penonton ketawa tiba-tiba ‘diserang’ jokes lagi dan ada satu scene yang aktornya terlalu cepet nge-jokes gitu dah, jadi gampangnya : kita penonton belom kelar ketawa, kan berisik tuh, nah tiba-tiba udah ada jokes lagi. Jadi jokes kedua gak lucu, gitu.

WOKEH JADI GITU AJA review ala-ala tai kucing ini. Yang jelas kalian harus tonton, ini karyanya Ernest yang Wuhu banget, bahkan sampe di promotin orang-orang media secara free karena emang filmnya menghibur! dan jangan lupa ada Kaesang aka anaknya presiden aka Jokowi’s son.

Mohon maap gua udah berusaha serapet mungkin untuk gak ngespoiler, thankyou dan selamat nonton!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s