Gegayaan #3 : Jogja-Kuy-Rta 2018

Marilah kita mulai tulisan ini dengan kata-kata “Marilah kita mulai tulisan ini dengan kata-kata” . Oke, suda dimulai heheh.

Jadi, ini sebenernya trip perdana kita-kita di tahun 2018. Kita? Siape aje? Lemme sebutin ye : Dimsum (aing), Hendro, Zain, Haris, EstoNurul, Afi, Haniva, dan Inan.

Day 1 // 6 Februari

Part 1 – How we get there

Kita ke Jogjanya beda-beda cara sama beda-beda tanggal nih ceritanya. Esto, aing, Zain, Haniva, dan Afi naek kereta dari Kiaracondong. Hendro naik kereta dari Cirebon. Nurul naik pesawat dari Jekardah. Haris gak tau naik apa, yang jelas dia udah di Jogja sebelum kita nyampe sana. Inan juga naik kereta da kalo gak salah dan Inan nginep di rumahnya di Banguntapan, jadi gak sehotel ye. Yaiyalah ada rumah ngapain di hotel.

Untuk yang naik kereta + Nurul, kita-kita berangkat tanggal 6 Februari. Jelas si Nurul nyampe duluan, naek pesawat pagi. Kita-kita sampe budeg dengerin “tut tut gujes gujes” di kereta karena perjalanannya sampe 8 jam gitu dah. Nyampe dah tuh ceritanya di Jogja, tanggal 6 sore hari. Langsung pada caw ke Hotel. Interestin part here, karena kita pesen taksi onlen, dan ternyata cuma bisa nampung 4 orang, dan aing sadar diri aing segede gaban, yaudah aing misah naik ojek onlen. #terimakasihojol

Part 2 – Wisata malem

Abis sampe di Hotel sore, eiya lupa ngenalin hotelnya, namanya Edu Hostel, murah, bagus sih, model-model dormitory sharing room gitu lah, tapi tetep make sure ya barang-barang kita aman. Lanjoot. Sampe di hotel, kita leyeh-leyeh manja di Lobby sambil rencanain malem mau kemana. Setelah obrol-obrol, karena bingung juga mau wisata apa, yaudah akhirnya milih malioboro dan cari makan di angkringan. Terus, kita checkin, masuk kamar, beberes, bebersih, tidur-tidur manja.

Malemnya, kita jalan, eh motoran si, ke angkringan di selatan tugu, deket stasiun gitu dah, kopi joss lalalala itu pokoknya. Makan-makan, ngopi-ngopi daripada diem-diem bae ya kan mending ngopi. Abis kenyang, kita cabut, lah bayar dulu woy. Iya bayar dulu maksudnya. Abis bayar, kita cabut ke Malioboro, belanja-belanja sambil jajan-jajan. Aing langsung nyamperin toko langganan, pokoknya lokasinya di seberang gedung DPRD Jogja, masuk gang sana, dah murah fix murah. Alhasil beli baju 5 biji.

Setelah belanja-belenji, kita orang ngumpul lagi, terus balik ke hotel dah. Setelah di hotel, ternyata udah ada tamu lain yg sekamar, dia cerita namanya Rizki, dari Surabaya. Penting amat nyeritain nama orang lain dim. Iye penting kok.

Day 2 // 7 Februari

Setelah sarapan-sarapan di rooftop hotel, kita ngobrol-ngobrol dan nge plan sedikit tentang mau kemana ni hari, oiya nih, dikasi view rooftopnya nih.

b

Part 3 – Parangtritis

Setelah sarapan, kita akhirnya milih Pantai buat destinasi selanjutnya, Paris, Parangtritis. Cuma 45 menit motoran dari Hotel, kita sampe ke pantai. Waktu itu lebih sepi dari biasanya, cuma ada ombak, pasir, sama air sih. Dim, lu lagi di pantai, yaiyalah. Eeeh maksudnya ya sedikit gitu pengunjungnya dah, emang lagi gak musim liburan mereun nyak. Akhirnya cuma main-main lempar bola, makan Indomie, beli es kelapa, main kartu, kepanasan, udah deh. Terus balik lagi ke hotel.

Part 4 – Tewas, Main ke Inan, Orang Baru

Abis motoran ke pantai dan balik ke hotel, kita semua tepar di kamar habis bebersih tidur semua tuh, kecuali Zain telfonan sampe mampus, dan Esto buka laptop sambil ngerjain proposal dan yang lain pada ngobrol sama orang baru. Udeh malem nih, aing bangun tidur, manusia-manusia se kamar gak ada tanda-tanda kehidupan, kecuali Zain. Yaudah, aing cabut sama Zaini ke rumah Inan sambil motoran. Manusia-manusia yang lain gatau kemana dah malem itu.

Sampe deh ke rumah Inan, niatnya cuma sebentar, eh malah kejebak ujan di angkringan. Ngobrol banyak tentang Jogja di angkringan, hmm jadi inget kalo kata presma UGM “Kami mencium bau keringat rakyat di angkringan”. Tapi kok yang aing cium malah bau sate usus ya….. okeh skip. Intinya ngobrol banyak di angkringan, eh pulangnya malah ngerepotin ibunya Inan sampe ngasih kue bolu pisang, yaudah kan jadi enak, dibawa dah tuh ke hotel.

Sampe ke hotel, oiya aing mau ceritain tentang orang baru ah. Udah ada orang baru nih, agak gede badannya, lengannya tatoan mawar, rambut agak ikal, yaa itu juga kata temen-temen yang interact sama dia pas pulang sore tadi. Aing sendiri gak interact sama sekali, karena pas sore udah ngantuk dan bodo amat maunya tidur aja.

Day 3 // 8 Februari

This day gonna be a looong looong trip as we discussed where’re we goin’. Pagi buta, aing chat sama warga lokal, nanya rekomendasi pantai di Gunung Kidul yang mantep, kesebut dah tuh Pantai Krakal, sebenernya tetanggaan sama beberapa pantai yang emang udah sering dikunjungin wisatawan sih, Pantai Baron, Drini, daaan teman-temannya. Jadi, yaudah aing search pantai itu di maps, kirim screenshot, dan nyuruh yang laen bangun lebih pagi.

Part 5 – 130km bolak balik naik motor seharian, pantat panas

Abis sarapan, as always, kita ngumpul dulu, sebagian ada yang ke kamar dulu ambil barang-barang, aing gak ikut karena udah ready buat cabut. Si cowok-cowok pada balik ke kamar, ambil jaket, tas dan lainnya, sambil katanya ngasih tau si temen sekamar ini kalo kita-kita mau ke Pantai, itupun karena ditanya dia. Setelah itu, ngumpul semua di lobby deh, siap mangkat wa. Nyalain motor, isi bensin, hajaaar! Selama perjalanan, kita ngebut karena ngejar biar gak kepanasan di pantai, dan ternyata jalannya naik turun gunung. Aing dengan motor beat dan kondisi badan yang paling gede plus boncengan tentu sangat hmm, anjeng yang lain vario 125, mio gt, nmax, da aing mah apa beat mini anjengggg.

Kurang lebih satu setengah jam motoran, sampe deh ke Pantai Baron, main sebentar pindah pantai. Motoran 5 menit, sampe lagi ke Pantai Drini, pantai yang byutipul banget meskipun itu pantai nelayan, pasir putih bersih, air jernih uhuy dah. Liat fotonya? Sok liat weh di instagram aing (@deemshum), jan lupa like share subscribe, lah dikata yutub? Main-main lumayan lama, pesen-pesen indomie, main kartu, lalala lilili pokoknya seru, terus abis dzuhur kita pindah lagi dah ke Pantai Krakal. Pantai Krakal juga gak kalah byutipul, tapi kita gak mainan sih di sana, cuma ya makan-makan aja, karena harga di Pantai Krakal cukup masuk akal dan udah dipampang gitu harganya, jadi bukan harga nembak ke wisatawan deh.

Part 6 – Party di  rumah warga lokal, Inan!

Pas lagi di pantai siang-siang, di chat “Nanti pokoknya ke rumah, Ibu udah masak banyak” wadaaaaaaaaaw. Antara gaenakan sama enak nih, ya masa makan gratis ditolak… ya kan ndak etis. Halah, #mentalanakkos . Akhirnya jam setengah 3 an, kita otw dari Pantai Krakal ke rumah Inan, gak jauh sih dari hotel. Motoran, panas terik, mengandalkan gugel maps, akhirnya sampe deh tuh ke Banguntapan. Sampe-sampe kita disambut ibunya, dikasih teh dingin pas cuaca lagi panas, dikasih makanan party party sampe kenyang, dibeliin jajanan angkringan, sampe malemnya pun dikasih lagi nasi goreng, bujug penghematan maksimal ini bos!

Malem pun tiba, hujan mulai membasahi seolah ku berair mataa, lah kenapa jadi lagu raisa sih dim. Pokoknya hujan gerimis, kita ketahan di sana, main kartu, ngobrol-ngobrol lucu, ngegosip daaaan sampe setengah 10 malem kita baru pamitan. Beberapa dari kita masih ada yang mau main, tapi aing sama zaini udah tepar, mau langsung ke hotel ajah. Udah dehh singkat cerita sampe di hotel ya, kita ke next part.

Part 7 – The untold, the crime

Okeh, jadi part ini dan selanjutnya bakalan nyeritain hal yang cewek-cewek (Afi, Haniva, Inan, Nurul) belom tau, yak tentang kehilangan barang, tentang berurusan sama polisi, tentang olah TKP.

Setelah pulang dari pantai dan rumah inan, aing dan zaini masuk kamar, terus randomly aing “anj, bau rokok banget dah ini”, terus ngeliat tas Haris tergeletak dan kebuka, yaudah biasa aja. Next, aing mau cek baju oleh-oleh, karena rencananya besoknya (Jumat) mau ngirim oleh-oleh langsung dari jogja lewat kantor pos. Then i found my paperbag udah dalam keadaan terbuka dan bajunya hilang dua. “ZAIN, AING KEMAREN BELI BAJU BERAPA NYAK?” teriak ke zaini yang lagi mandi. Terus aing liat dan hitung di bonnya, eh bener kurang dua, yaudah mungkin jatoh. BUT, aing kepikiran is somethin wrong? Aing mulai cek laptop dan tas Esto, well, keadaannya udah gak ada laptop dan tinggal baju-baju si Estoaja di dalem tasnya. Aing panik, Zaini keluar kamar mandi, kita discuss, sama-sama nyari di kamar dan make sure memang laptop Esto gak ada disana. Aing telfon Esto, suruh balik ke hotel.

Sampe di hotel, Haris, Esto, Hendro udah confirm ke receptionist ceritain ada barang ilang, minta diproses dan memang cleaning service gak ngeliat ada laptop tadi siang di ruangan kamar kita. Hmm, kita mulai curiga ke tamu asing ini nih. Akhirnya setelah malem ngobrol sama pihak hotel, mereka sangat kooperatif, sangat mau membantu, cuma karena ada prosedur yang harus dijalani, akhirnya dipending sampe hari Jumat (esoknya) jam 9 pagi.

Setelah lapor ke pihak hotel, kita juga di kamar cuma diem-dieman, kesel-keselan dan memang itu kelengahan kita karena gak kepikiran nyimpen di satu loker yang tergembok gitu. That night feels lyk moment of silence, malam yang panjang untuk merenung dan kesel, akhirnya kita tepar semua dengan keadaan sunyi.

Day 4 // 9 Februari

Hari ini adalah hari terakhir kita di jogja, hari berurusan sama polisi, hari untuk ngehide semua masalah kehilangan dari cewek-cewek, dan hari untuk ngedistract cewek supaya jauh-jauh dari hotel.

Setelah sarapan, kita masih nyantai-nyantai di rooftop. Waktu udah mau jam 9, yang mana berarti proses urusan sama hotel dan polisi udah mau mulai. Alhasil Aing, Zaini, Esto ngedistract cewek-cewek ini untuk belanja oleh-oleh, sedangkan si Haris sama Hendro, mulai ngobrol sama pihak hotel. Kita cabut belanja oleh-oleh, dan kita akhirnya tau cewek-cewek pada mau ada urusan masing-masing, ada yang ke Tamansari, ada yang ketemu temennya. Well, thats gooood, seengaknya mereka gaada di hotel.

Setelah belanja oleh-oleh dan anter ke Tamansari, the process begin! Kita ngobrol sama hotel, jelasin ciri-ciri orangnya, ngecek cctv, oiya nih aing kasih cctvnya yak terduga pelakunyah.

Tonton dimari

CCTV Lobby – Checkout – 8 Februari 2018 

CCTV Lantai 5 – 7 Februari 2018

Jadi selama di hotel tuh si terduga ini selalu pake masker dan topi, bisa di liat di cctvnya, kayaknya dia emang udah pro, udah paham letak CCTV di Edu Hostel, okeh semoga bisa jadi perbaikan keamanan untuk pihak hotel dan jadi pelajaran untuk kita semwa! Ciri-cirinya, badan agak gemuk, lengan kanan ada tato mawar, rambut sedikit ikal, kulit warna2 coklat kaya kebanyakan orang, ngakunya orang jakarta (padahal di identitas hotel dia ngasih blangko surat pengurusan KTP sidoarjo) fak! And well, mari kita masuk ke part olah TKP

Part 8 – Lapor polisi, olah TKP

Setelah cewek-cewek cabut dari hotel, Haris dan Esto langsung lapor ke polisi, aing gak ikut, tadinya bilang mau ke polsek, ternyata beberapa saat kemudian mereka balik ke hotel sama mbak mbak tinggi…cakep…anying pokoknya cakep dah, dan doi polisi + polisi cowok tampilan preman. Mereka ngobrol sama pihak hotel ngejelasin dari polresta jogja mau olah TKP mau liat cctv dan lalalalalalala aing ge salah fokus jadinya ke mas-mas yg tampilan preman, kece tjuy.

Gak lama di front office, kita semua naik ke kamar, nyeritain kronologisnya, nyeritain apa aja yang ilang, kapan, naro barangnya dimana, dikunci atau enggak, ya begitulah. Nih aing kasih foto olah TKP yak sedikit.

This slideshow requires JavaScript.

Setelah olah TKP, karena ke skip solat jumat, yaudah kita-kita tinggalin si Esto bersama polisi cool itu. Nggak tau lagi, mungkin udah dibuat laporannya tinggal nunggu perkembangan, tapi yang pasti, untuk barang secara fisik kita udah ikhlas, karena data yang kita punya juga minim, tapi untuk data-data kerjaan Esto sih yang jleb banget dah…

Terus cerita selanjutnya yaudah kita checkout dari hotel, main di Lobby sampe akhirnya kita pulang naik kereta dan ada yang naik pesawat juga.

Okeh, sejauh ini itu aja cerita dari Jogja yang mungkin akan selalu teringat buat kami. Intinya jangan pernah lengah kalo di tempat umum, jaga barang-barang kalian, jadiin ini pelajaran buat kita semua, dan we do appreciate pihak hotel yang sangat-sangat kooperatif dalam mengurus kasus ini juga, meskipun kita akuin ini kesalahan kita juga karena lengah dan kurang menjaga barang. Dannnnn, lets plan another trip!

Advertisements

One thought on “Gegayaan #3 : Jogja-Kuy-Rta 2018

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s